Monday, 22 December 2014

Kali ini kita akan membahas tentang Sifat dan Bentuk Interaksi Sosial Budaya dalam Pembangunan. Semoga artikel ini bermanfaat bagi kita semua, aamiin.

Sifat dan Bentuk Interaksi Sosial Budaya dalam Pembangunan

Sebelum mempelajari tentang sifat dan bentuk interaksi sosial budaya dalam pembangunan, silahkan dalami lagi makalah Penduduk sebagai Modal Dasar Pembangunan Nasional. Masyarakat Indonesia yang tinggal tersebar diberbagai wilayah Indonesia, memiliki karakteristik yang berbeda-beda antara satu wilayah dengan wilayah lainnya, baik dalam aspek seni, budaya, politik, dan sebagainya. Secara kodrat, manusia selalu membutuhkan manusia lain. Untuk membantu memahami berbagai sifat dan bentuk interaksi sosial budaya dalam pembangunan, mari kita pelajari uraian berikut.

1. Sifat-sifat Interaksi Sosial Budaya dalam Kehidupan Masyarakat

Sejak lahir sampai meninggal dunia, manusia tidak pernah terlepas dari kebutuhan akan interaksi sosial. Interaksi akan terjadi, baik antar-individu, individu dengan kelompok, maupun kelompok dengan kelompok. Seorang ibu yang sedang menasehati anaknya atau curhat seseorang dengan temannya  merupakan contoh interaksi individu dengan individu. Guru yang sedang mengajar murid-muridnya atau seorang lurah yang sedang berdiskusi dengan rakyat di desanya merupakan contoh interaksi individu dengan kelompok. Diskusi antar-kelompok di dalam kelas, merupakan contoh interaksi kelompok dengan kelompok. Mengapa manusia, memerlukan interaksi dengan manusia lain ?

Sifat dan Bentuk Interaksi Sosial Budaya dalam PembangunanManusia melakukan interaksi dengan orang lain, karena tidak dapat mencukupi semua kebutuhan hidupnya sendiri. Contoh: saat kita akan makan, dari mana kita memperoleh nasi, siapa yang menanam padi, siapa yang menggiling padi, dan siapa yang mengantar beras sampai di rumah kita untuk di masak ? Contoh tersebut, merupakan hal sederhana yang kita hadapi setiap hari. Itu adalah salah satu bukti, betapa pentingnya interaksi dengan sesama.

Makan bersama, merupakan media yang baik untuk berinteraksi dalam keluarga. Interaksi juga merupakan salah satu sarana untuk mencapai tujuan bersama. Sebagai contoh, ayah, ibu, dan anak-anak, memiliki tujuan yang sama yaitu mencapai keluarga bahagia dan sejahtera. Untuk mencapai tujuan tersebut, semua anggota keluarga tentu harus berinteraksi dengan baik, sehingga masing-masing saling memahami dan membantu. Interaksi di sekolahmu juga merupakan contoh lain interaksi antarmanusia, untuk mencapai tujuan bersama. Misalnya, interaksi antara pengurus kelas yang membicarakan tentang aktivitas sosial yang akan dilakukan selama satu tahun.

Dalam berinteraksi, tidak semua orang mengarah pada kebersamaan atau persatuan. Kamu mungkin menemukan sifat interaksi yang mengarah kepada perpecahan, seperti: pertengkaran antarorang disekitar tempat tinggalmu, tawuran pelajar, perang antara Indonesia dan Jepang pada masa lalu, dan lain sebagainya. Interaksi yang mengarah kepada persatuan, disebut juga interaksi yang bersifat asosiatif. Sedangkan interaksi manusia yang terjadi mengarah kepada perpecahan, disebut dengan interaksi disosiatif.

Kehidupan manusia berlangsung selalu berubah-ubah atau dinamis. Interaksi yang positif pada waktu lalu, dapat berubah menjadi interaksi negatif pada saat ini. Interaksi yang positif pada saat ini, diwaktu lain dapat berubah menjadi interaksi negatif.

Perselisihan antarteman dan antar-kelompok juga terjadi, bahkan antarbangsa. Contohnya Jepang merupakan salah satu sahabat perdagangan Indonesia, sebelum Perang Dunia II. Berbagai produk Jepang, telah masuk ke Indonesia. Pada masa pendudukan Jepang, mereka menjadi musuh bangsa Indonesia. Kebencian dan perlawanan, dilakukan oleh bangsa Indonesia. Konflik terbuka, terjadi diberbagai daerah.

Bagaimana setelah Indonesia merdeka ? Bangsa Jepang berusaha membina hubungan baik dengan Indonesia. Saat ini, Jepang menjadi salah satu negara sahabat penting Indonesia. Jepang sangat membutuhkan Indonesia, dan Indonesia juga sangat membutuhkan Jepang. Kedua bangsa, berusaha menjaga hubungan baik yang menguntungkan.

Setelah kita pelajari uraian di atas, untuk lebih memperjelas pemahaman kita tentang interaksi yang bersifat asosiatif dan disosiatif, mari kita pelajari bentuk-bentuk interaksi sosial pada uraian berikut ini.

2. Bentuk-bentuk Interaksi Sosial dalam Kehidupan Masyarakat

Sifat dan Bentuk Interaksi Sosial Budaya dalam PembangunanDalam suatu pertandingan sepak bola, terjadi interaksi yang mengarah kepada kerjasama dan persaingan. Para pemain dalam satu kesebelasan, saling bekerja sama berusaha untuk memenangkan pertandingan. Hubungan antar-pemain dalam satu kesebelasan, merupakan bentuk interaksi: kerjasama. Sedangkan, hubungan antara dua kesebelasan yang saling berhadapan, merupakan bentuk interaksi: persaingan. Keinginan untk mengalahkan lawan, kadang dapat menjurus pada interaksi yang mengarah kepada perpecahan. Perselisihan antara pendukung kedua tim sepak bola, merupakan contoh interaksi yang mengarah kepada perpecahan.

Bentuk interaksi manusia dengan lingkungan sosial memiliki dua bentuk, yaitu asosiatif dan disosiatif. Bentuk interaksi asosiatif adalah interaksi sosial yang mengarah dalam bentuk kerjasama sebagai sebuah proses terjadi saling pengertian dan kerjasama timbal balik antara orang perorangan atau kelompok satu dengan lainnya, dimana proses tersebut menghasilkan pencapaian tujuan-tujuan bersama. Bentuk-bentuk interaksi asosiatif, yaitu:

a. Kerjasama (cooperation)
Kerjasama adalah bentuk utama dari proses interaksi sosial, karena pada dasarnya, interaksi sosial yang dilakukan oleh seseorang bertujuan untuk memenuhi kepentingan atau kebutuhan bersama. Sebagai contoh dalam kegiatan ekonomi, kita dapat mengamati berbagai kegiatan produksi, konsumsi, dan distribusi. Koperasi Sekolah, PT, dan CV, merupakan contoh kerjasama dalam interaksi asosiatif.

b. Akomodasi (accommodation)
Akomodasi adalah proses penyesuaian sosial dalam interaksi antar-individu dan antar-kelompok, untuk meredakan pertentangan. Romusha, merupakan contoh pemaksaan pada rakyat Indonesia di masa lalu. Apakah rakyat Indonesia, rela melakukan kerja paksa tersebut ? Tentu saja mereka merasa keberatan, dengan pelaksanaan kerja paksa. Mereka terpaksa bersedia melakukan kerja paksa, karena merupakan pilihan paling aman untuk kehidupan mereka. Jika mereka menolak, penjajah tidak segan-segan untuk melakukan kekerasan terhadap keluarganya. Sebagai bentuk akomodasi, pemaksaan kehendak oleh individu atau kelompok terhadap individu atau kelompok lain, disebut: akomodasi pemaksaan. Dampak akomodasi pemaksaan sangat merugikan individu atau kelompok yang lebih lemah. Perbudakan pada masa lalu, juga merupakan contoh lain dari akomodasi pemaksaan. Perbudakan, memberikan kesempatan tindakan semena-mena oleh majikan. Sebagai insan yang berperikemanusiaan, maka kamu perlu memperhatikan nilai-nilai keadilan saat menjadi orang atau kelompok yang memiliki kekuasaan dan kekuatan yang dominan.

Beberapa tahun yang lalu terjadi sengketa antara Indonesia dan Malaysia dalam masalah Pulau Sipadan dan Ligitan. Kedua negara, sama-sama mengklaim kedua pulau tersebut sebagai wilayahnya. Pada akhirnya, Indonesia dan Malaysia bersepakat menyelesaikan konflik melalui meja pengadilan internasional. Konflikpun selesai, setelah pengadilan internasional menyatakan Sipadan dan Ligitan merupakan hak Malaysia. Indonesia menghormati hukum internasional, dan dengan ikhlas melepas kedua pulau tersebut. Penyelesaian konflik melalui pengadilan tersebut, merupakan jenis: akomodasi ajudikasi. Meskipun hasil pengadilan tidak selalu membuat puas kedua belah pihak, sebagai masyarakat taat hukum sepantasnya kita selalu menghormati keputusan pengadilan.

c. Asimilasi (assimilation)
Asimilasi merupakan proses ke arah peleburan kebudayaan, sehingga masing-masing pihak merasakan adanya kebudayaan tunggal yang menjadi milik bersama. Asimilasi merupakan proses sosial yang ditandai adanya usaha-usaha untuk mengurangi perbedaan yang terdapat antara beberapa orang atau kelompok. Contohnya adalah: perkawinan antara orang dari suku Jawa dan suku Minangkabau. Masyarakat Minangkabau mempunyai tradisi warisan melalui garis ibu, sedangkan masyarakat jawa mempunyai tradisi warisan keluarga berdasarkan garis ayah. Perkawinan yang berlangsung antara kedua orang yang berbeda budaya, merupakan salah satu bentuk asimilasi.

d. Akulturasi (acculturation)
Akulturasi merupakan proses sosial yang timbul akibat suatu kebudayaan menerima unsur-unsur dari suatu kebudayaan asing, tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan sendiri. Sebagai Contoh : bakpao merupakan makanan tradisional khas masyarakat bangsa Tionghoa. Bakpao, banyak dijumpai di Indonesia yang memiliki isi berbeda dengan bakpao di Tionghoa. Di negara asalnya, bakpao lazimnya berisi daging babi, tetapi di Indonesia berisi bahan lainnya, seperti: daging ayam, sayuran, selai kacang, kacang hijau, kacang azuki, dan sebagainya, sesuai selera. Bakpao, merupakan contoh bentuk akulturasi dalam kehidupan masyarakat kita dalam hal makanan.

Penerimaan unsur-unsur kebudayaan baru, dalam akulturasi, akan terjadi dengan mudah apabila dalam bentuk peralatan yang sangat mudah dipakai dan dirasakan manfaatnya secara langsung. Sebagai contoh: perubahan cara membajak sawah dari menggunakan tenaga hewan (kerbau) menjadi tenaga mesin (traktor). Bangunan menara Masjid Kudus di Jawa Tengah, mirip bangunan candi atau bangunan Bale Kulkul yang terdapat di Pura Taman Ayun Bali. Bangunan menara masjid tersebut membuktikan kepada generasi masa sekarang, bahwa nenek moyang Indonesia sangat bertoleransi. Sunan Kudus mengajarkan agama Islam di Jawa, dengan tetap menghargai budaya Hindu Buddha yang berkembang pada masa itu.

Renungkan
Dalam pembangunan nasional, sangat dibutuhkan terjadinya interaksi yang mengarah pada persatuan dan kerjasama (asosiatif). Kita harus selalu menjaga interaksi yang mendukung pembangunan nasional, dengan selalu melakukan hubungan yang baik dengan sesama. Kita harus memahami bahwa perbedaan merupakan kodrat dari Tuhan YME, sehingga kita harus mengelola perbedaan tersebut menjadi suatu kekuatan.

Bentuk interaksi manusia dengan lingkungan sosial, yaitu: disosiatif. Disosiatif merupakan interaksi sosial yang mengarah ke bentuk perpecahan atau merenggangkan solidaritas. Beberapa proses disosiatif, yaitu: persaingan, kontravensi, dan pertentangan.

e. Persaingan (competition)
Persaingan merupakan bentuk dari interaksi disosiatif yang banyak kita temukan di lingkungan kehidupan kita. Persaingan merupakan perjuangan yang dilakukan oleh individu atau kelompok sosial tertentu, agar memperoleh kemenangan atau hasil secara kompetitif, tanpa menimbulkan ancaman atau benturan fisik. Contohnya adalah pedagang di sentra industri kulit yang menjajakan barang dagangan sejenis, yakni: kerajinan dari kulit. Pedagang yang ada di sentra industri kulit tersebut, jumlahnya banyak dan pembelinya juga banyak. Jika kita lihat dari teori ekonomi, sentra industri kulit termasuk contoh pasar. Dalam arti sempit, pasar dapat diartikan sebagai tempat bertemunya penjual dan pembeli untuk melakukan jual beli barang/jasa. Dengan adanya kemajuan dalam bidang pengetahuan dan teknologi, pertemuan antara penjual dan pembeli saat ini dapat dilakukan tidak hanya di pasar, tetapi dapat terjadi: di jalan, di kantor, di rumah, dan bahkan melalui media lain, seperti: telepon. Berdasarkan uraian di atas, pengertian pasar lebih luas lagi, bukan sekedar tempat bertemunya pembeli dan penjual, melainkan: terjadinya transaksi jual beli antara penjual dan pembeli.

f. Kontravensi
Kontravensi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) berarti : proses persaingan yang ditandai oleh gejala ketidakpastian mengenai pribadi seseorang dan perasaan tidak suka yang disembunyikan terhadap kepribadian seseorang. Kontravensi adalah bentuk interaksi sosial yang berada diantara: persaingan dan pertentangan atau konflik.

g. Konflik
Peperangan antara Indonesia melawan penjajahan Belanda dan Jepang dapat dikategorikan dalam konflik. Konflik dapat berupa tindakan yang berupaya mengalahkan lawan, secara memaksa. Contohnya adalah konflik fisik antara kelompok masyarakat dan antarnegara, yang dapat menjadi perang terbuka.

Wawasan tentang Sifat dan Bentuk Interaksi Sosial Budaya dalam Pembangunan
Jika dilihat dari pola interaksinya, Bentuk interaksi manusia dengan lingkungan budaya terdiri dari interaksi intern dan ekstern. Bentuk interaksi intern, merupakan bentuk interaksi yang terjadi karena adanya proses belajar kebudayaan oleh warga masyarakat yang bersangkutan. Interaksi ini memiliki beberapa proses, yaitu: internalisasi (internalization), sosialisasi (socialization), dan enkulturasi (enculturation). Jadi, proses ini hanya dapat terjadi jika nilai-nilai suatu kebudataan sudah diakui dan dijadikan sebagai milik diri dari suatu masyarakat.

Bentuk interaksi ekstern merupakan interaksi budaya antara suatu kelompok masyarakat dengan kelompok masyarakat lain yang memiliki nilai-nilai kebudayaan yang berbeda. Interaksi eksternmemiliki beberapa proses yaitu: akulturasi (acculturation) dan asimilasi (assimilation), yang timbul dari adanya proses penyebaran kebudayaan secara geografis, terbawa oleh perpindahan penduduk dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Proses penyebaran budaya ini, disebut sebagai: difusi (diffution). Interaksi manusia dengan lingkungan ekonomi, berbentuk pola kegiatan ekonomi masyarakat dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya. Pemenuhan kebutuhan hidup ini berkaitan dengan konsep penerimaan dan penawaran yang didasari oleh nilai keuntungan dan kerugian yang diperoleh oleh manusia. Misalnya, terkait mata pencaharian masyarakat. Mata pencaharian masyarakat, merupakan suatu kegiatan masyarakat sehari-hari untuk memenuhi kebutuhan hidup diri dan keluarganya. Dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya, masyarakat berusaha mencari lapangan kerja yang sesuai dengan kemampuannya. Mata pencaharian dapat diklasifikasikan menjadi dua golongan: berdasarkan tempat yaitu : desa dan kota, berdasarkan jenis pekerjaan yaitu : pertanian dan bukan pertanian.

Renungkan
Temukanlah beberapa bentuk interaksi sosial disosiatif yang menganggu keselarasan kehidupan masyarakat ? Bagaimana cara untuk mencegah terjadinya konflik yang merugikan masyarakat ? Kita semua dapat berpartisipasi mencegah interaksi disosiatif yang merugikan dengan cara menghindari diri dari kegiatan persaingan yang tidak sportif.





4 comments:

  1. Dalam komentar saya ini mungkin gk da keterkaitannya dg konten pada laman ini, saya sengaja berkunjung di sini agar agan tahu, ada pencuri konnten untuk postingan ini. Nama web atau blognya adalah webnabila [dot] com
    kira2 bagaimana menurut agan menyikapi masalah ini? pasalnya puluhan konten saya juga tercuri olehnya. Saya kurang begitu tahu untuk berapa konten milik agan yang sudah tercuri pula olehnya... untuk saat ini saat saya sudah melaporkan hal tersebut pada DMCA. jika agan berkenan, mari sama2 kita melapor agar tidak terjadi pencurian2 yang kurang mengenakkan untuk kedepannya.
    Saya sama dengan agan, Sebuah blog yang berorientasi pada pendidikan. Blog saya Www.PerahuJagad.blogspot.com
    Sekian gan, Salam Pendidikan

    ReplyDelete
  2. tulisannya Bagus tp sangat tidak menarik karena tidal adanya footnot

    ReplyDelete
  3. tlog lain x lengkapi footnotnya agar tulisan kita tidak diaggap ilegal;m trim's

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Note: only a member of this blog may post a comment.